Lagi Panen Sawit, Puluhan Warga dan Karyawan PT KCMU Bentrok di Pesisir Barat!

2,676 views
Foto: Ist

KRUI- Puluhan warga bentrok dengan karyawan PT Karya Canggih Mandiri Utama (KCMU) di lokasi perkebunan sawit yang ada di Simpang Lima, Kupang, Pekon Marang Kecamatan Pesisir Selatan, Kabupaten Pesisir Barat (Pesbar), Lampung, sekitar pukul 16.00 WIB, Selasa (15/8/2023).

Akibatnya, sejumlah orang mengalami luka bacok akibat sabetan benda tajam.

Surdi, Peratin Marang mengatakan bahwa pihaknya belum mengetahui penyebab pasti kejadian tersebut, namun massa yang bentrok itu terdiri dari masyarakat petani dengan pihak dari PT KCMU.

“Kejadian itu menyebabkan beberapa warga mengalami luka bacok dan sempat dilarikan ke Puskesmas Biha. Dalam kejadian itu juga ada satu unit mobil L300 di lokasi kejadian yang dibakar,” Katanya.

Sementara itu, Kepala UPTD Puskesmas Biha, Abdullah Laupe, S.K.M, M.M., membenarkan jika ada warga yang dilarikan ke Puskesmas Biha ini karena mengalami luka bacok yang diketahui akibat bentrokan yang terjadi di Pekon Marang tersebut.

Adapun warga yang mendapat perawatan di Puskesmas Biha ini yakni atas nama Dedi warga Pekon Pagar Bukit Kecamatan Bangkunat mengalami luka bacok di bagian punggung kanan dan kiri.

“Kemudian, Sutejo warga Pekon Tanjung Kemala Kecamatan Bangkunat, mengalami luka bacok di bahu kiri sampai ke tulang dan untuk pasien ini harus mendapat penanganan lebih intensif,” ujarnya.

Selanjutnya, pasien atas nama Kadi Suswanto, warga Pekon Pagar Bukit, Kecamatan Bangkunat mengalami luka lecet dibagian dada, serta Bardi Arza warga Pekon Sumber Agung Kecamatan Ngambur, mengalami luka lecet dibagian dada.

“Ada dua pasien yang mengalami luka serius, dan saat ini masih dalam perawatan intensif di Puskesmas Biha,” jelasnya.

Terpisah, Kapolsek Pesisir Selatan Iptu AM Larsatmo membenarkan adanya bentrokan tersebut.

BACA JUGA :   Sekjen Gerindra Ikrarkan Rahmat Mirzani Djausal jadi Calon Gubernur Lampung 2024

Kejadian berawal dari masyarakat yang tergabung dalam Paguyuban Pambers sejumlah kurang lebih 20 orang sedang melakukan panen buah sawit dengan menggunakan parang di lahan perkebunan sawit yang diakui milik masyarakat.

Tiba-tiba, sambungnya, datang rombongan karyawan PT KCMU beserta petani mitra plasma sebanyak kurang lebih 35 orang menyerang dengan menggunakan parang, sehingga keributan tidak bisa dihindarkan.

Kejadian tersebut berlangsung kurang lebih satu jam hingga akhirnya masyarakat yang tergabung dalam Paguyuban Pambers mundur dan menyelamatkan diri masing masing.

“Untuk sementara ada beberapa masyarakat yang mengalami luka-luka dan dibawa ke Puskesmas Biha,” pungkasnya.

Sampai berita ini diturunkan, Belum ada komentar dari Bupati Pesisir Barat H. Agus Istiqlal maupun pihak pemkab pesisir barat. (*)