Beranda Headline Narkoba Beredar di Lapas, Komisi I DPRD Lampung RDP Dengan Kalapas

Narkoba Beredar di Lapas, Komisi I DPRD Lampung RDP Dengan Kalapas

1208
0

LAMPUNG- Komisi I DPRD Provinsi Lampung gelar hearing tentang adanya peredaran narkoba di Lembaga Pemasyarakatan (Lapas). Hearing dilakukan bersama Polda Lampung , Kanwil Kemenhukham dan BNNP pada Senin (13/7/20) diruang rapat Komisi I DPRD Provinsi Lampung.

Hearing dipimpin oleh Ketua Komisi I Yozi Rizal ini juga dihadiri oleh Wakil Ketua Komisi I Mardani Umar, Anggota Mikdar Ilyas, Azuwansyah,Ismail Djafar, Darlian Pone,Watoni Nurdin,Supriyadi Hamzah dan Muhammad Khadafi.

Dari Direktorat Narkoba Polda Lampung Kombes Pol Adi Purboyo, Kalapas Narkotika Hendsah, dan Kabid Pemberantasan BBNP Hendri Budiman serta biro hukum Pemprov Lampung.

Hearing kali ini membahas berbagai hal mulai dari maraknya peredaran Narkoba di tengah di Lapas Lampung, Pungli di Lapas serta bagaimana upaya direktorat Narkoba Polda Lampung bersinergi dengan BNNP serta Kanwil Kemenhukham menekan peredaran Narkoba

Anggota Komisi I Watoni Nurdin mengaku heran kenapa peredaran narkoba justru marak terjadi di Lapas.

“Apakah ada main mata antara oknum petugas lapas dengan pengedar? Ini yang harus disikapu denhan serius,” ujar Watoni.

Terkait hal ini, menurut Kalapas Narkotika, Hendsah, ada berbagai program untuk menekan peredaran Narkoba di dalam Lapas. Mulai dari pengamanan didalam Lapas dengan adanya x-ray,ada juga tes urin dan juga razia rutin.

Selain itu, ada juga rehabiitasi sosial yang melibatkan BNNP untuk memulihkan kondisi fisik dan mental.

” Kita akan lakukan penegakkan disiplin,jika ada petugas yang ketahuan membantu bisnis Narkoba di Lapas akan dipecat , sedangkan untuk terpidana akan dicabut hak bebas bersyaratnya,” katanya.

Soal Pungli di Lapas dalam pemberian hak asimilasi di rutan Way Hui, Kanwil Kemenkumham bersama inspektorat telah memeriksa kasus tersebut . Hasilnya ada penipuan yang mengatasnamakan petugas Lapas dan sudah di tangkap oleh Polresta Bandarlampung.

Direktorat Narkoba Polda lampung, Adi Purboyo mengatakan total barang bukti selama satu semester tahun ini adalah 95 kg ganja ,sabu 1286 kg, ekstasi 18.220 butir, tembakau gorila 162.20 kg , pil 740 butir. Semua barang bukti jika diestimasi dalam rupiah sekitar Rp195 milyar .

Adi menjelaskan ada sekitar 6 kasus narapidana dalam satu semester tahun ini.

Polda Lampung menerapkan tiga program dalam penyalahgunaan Narkoba yakni polisi pro aktif, kerjasama dan problem solving.Selain itu Polda membuat “desa bersinar”.

Kabid pemberantasan BNNP Lampung Hendri mengatakan Provinsi Lampung merupakan rangking ke tiga se-sumatera di tahun 2018 , kemudian pada tahun kemarin rangking ke lima dalam angka penyalahgunakan Narkoba.

“Tahun ini ada 4 kasus terdapat satu jaringan dari Lapas sebagai sinergitas dari Kanwil Kemenhukham.Tahun ini pengungkapan kasus agak menurun karena adanya Covid-19,” ujarnya.

Watoni Nurdin ,mencurigai apakah ada main mata antara pengedar dan petugas Lapas dan kenapa justru peredaran Narkoba marak di Lapas.(ter/dit)

Facebook Comments